Sesi Monolog Dalaman

Friday, December 31, 2010

Nukilan 365 Hari








Alunan azan sayup-sayup kedengaran. Sayup jugak hati ini. Jiwa meruntun. Satu persatu kenangan terterbit di layar minda. Imaginasi yang tidak kekal lama. Mengecil, makin kecil dan terus hilang dalam lipatan relung masa. Menyusuri sebuah perjalanan dalam mencari sinar. Sinar tu tampak kelam. Hanya sesekali cahaya halus menyinari. Tidak lama. Kembali suram dan kelam. Mengakhiri perjalanan dengan longlai. Tidak bersemangat.
Hidup ini kadang-kadang tidak seperti direncanakan. Terlalu banyak halangan dan ranjau berduri mendatang. Yang kita sendiri tidak pernah tahu. Tidak pernah terlintas di fikiran. Sebuah hakikat yang tidak akan berubah, hidup ini adalah rahmat dariNYA. Memberi kita mengecapi segala kenikmatan. Memberi kita merasai lelahnya perjuangan. Memberi kita menghargai sebuah kehidupan. Kehidupan yang kita sendiri tidak dapat pastikan.

Masa melewati hari-hari tanpa disedari. Singgahnya ibarat dedaun kering yang ditiup sang bayu dinihari. Kalau dapat diundurkan putaran pada paksinya, ramai yang berebut-rebut menggagahi barangkali.


2010.
Begitu banyak episod yang singgah untuk tahun masihi ini. Episod yang akan terus dikenang di layar memori. Tak kurang juga episod yang langsung ditinggali. Apa jua episod hidup ini, ianya telah berlalu pergi. Episod kegembiraan, kepedihan, kekecewaan, kesedihan yang semuanya diguling sekali.
Alam berubah kerana manusia. Manusia berubah kerana manusia. Alangkah baiknya kalau manusia berubah kerana penciptaNya. Aku jua insan yang telah mengalami perubahan diri. Insan yang masih mencari sinar. Insan ini masih belajar membaiki diri.

Orang di luar sana menilai diri ini dari sudut dan perspektif yang berbeda. Insan ini selalu menunjukkan kegembiraannya. Adakah insan ini tiada kesedihan menyelubungi diri? Insan ini selalu memperlihatkan ketabahan yang digagahi. Adakah insan ini tiada dugaan atau cabaran dalam hidupnya sehari-hari?
Telah tertulis suratan hidup ini. Walau cuba menempis ia datang tanpa berlapis-lapis. Tapi apakan daya untuk bertempis. Ia singgah jua walau secebis. Hanya iman dan takwa menjadi sandaran. Menjadi hamparan untuk segala persinggahan.




2011.
Mungkin azam diperbaharui. Jika ditanya, jawapan menjadi lebih baik menjadi majoriti. Sifat lahiriah manusia sendiri. Mengejar kesempurnaan yang tak berbelah-bagi. Hanya harapan dan doa mengiringi. Menjadi senjata untuk menempis segala dugaan yang bakal menghujani.
Sama-samalah kita mencari hakikat sebuah kehidupan. Jadikan yang lalu sejarah dan panduan. Iktibar dan pengajaran terus digenggami. Yang bakal mendatang sebagai persediaan untuk bertemu Ya Rabul Izzati.





Hami Asraff:

1. Berat kaki melangkah.
2. Perjuangan harus diteruskan.
3. Selamat Tahun Baru 2011 semua.

Tuesday, December 28, 2010

Langkahan




Kekuasaan Allah itu pasti
Terbentang luas segala bukti
Perlu teliti dengan mata hati
Supaya sebati pada diri

Langkahan terus disemarakkan
Mencari sebuah Nur Keimanan
Tidak semudah ungkapan
Apatah lagi perjuangan

Jihad pada diri sendiri disulam
Yang tidak pernah tenggelam
Sampai masanya akan padam




Hami Asraff:

1. Nukilan rasa di kamar. 12:23
2. Meletakkan kembali lagu di blog. Lagu yang memberi kekuatan.

Saturday, December 25, 2010

Haram Berpakaian Serupai Santa Claus Apatah Lagi Menyambut Hari Krismas


Assalamualaikum w.b.t



Gambar Hiasan.



Aku pernah menulis mengenai ini di dalam entri Sedarlah! Ya perlu menulis lagi supaya kita terus ingat akan sesuatu. Sesuatu yang salah. Dan yang salah untuk diperbetulkan.

Straight to the point.




Umat Islam dinasihatkan supaya tidak terikut-ikut menyambut perayaan Krismas hingga sanggup memakai pakaian atau perhiasan menyerupai Santa Claus kerana ia bertentangan dengan ajaran agama.
Mufti Johor, Datuk Tahrir Shamsuddin berkata, umat Islam di negara ini tidak sedar dan kurang pengetahuan mengenai ilmu agama menyebabkan mereka turut serta meraikan perayaan Krismas disambut masyarakat yang menganut Kristian.

“Kerana ingin bersama-sama meraikan perayaan itu menjelang 25 Disember, ada orang Islam yang memakai pakaian seperti Santa Claus bagi saya, hukumnya adalah haram.
“Tanpa disedari, perbuatan itu secara tidak langsung boleh mempengaruhi dan memesongkan akidah seseorang umat Islam,” katanya, semalam.

Beliau sendiri ada menerima aduan daripada orang ramai yang prihatin mengenai perkara itu dan meluahkan perasaan sedih kerana ada segelintir masyarakat Islam sanggup berpakaian seperti Santa Claus semata-mata kerana diarahkan majikan berbuat demikian.

Tahrir berkata, pihak atasan sesebuah organisasi seharusnya sedar dan maklum mengenai sensitiviti masyarakat Islam di negara ini.
“Memang tidak dinafikan sesetengah individu yang bekerja di pusat membeli- belah terpaksa memakai pakaian atau perhiasan itu atas kehendak tugas.

“Majikan sebenarnya boleh mengarahkan pekerja bukan Islam berpakaian sedemikian sebaliknya memilih individu beragama Kristian untuk memakai pakaian itu,” katanya.



Sumber dipetik: Harian Metro

Janganlah berbangga dengan memakai topi Santa Claus tu. Memang ada yang berbangga. Siap tangkap tayang seantero dunia. Yang bukan Islam lantak pi la kan. Ni yang dah sah sah Islam ni. Mungkin alasan tak tahu. Okey diterima. Sekarang dah tahu?

Aku copy beberapa contoh entri untuk anda lebih fahami.



KRISMAS DI MALAYSIA

Saya jelek melihat warga kota di KL menyibukkan diri dengan Krismas. Wajah cekodok pisang bertopi Santa. Mata kecil Timur ber’ho ho ho’ di pasar-pasar raya. Apa yang diimport ke masyarakat kita sempena Krismas, bukanlah kesedaran untuk menghayati agama, tetapi kemiskinan jati diri warga kita yang terlalu kemaruk untuk menjadi Barat.
Apabila menonton NTV7 dan 8TV, saya semakin jelek dengan gelagat ‘orang-orang urban‘ yang terdesak untuk menjadi Barat. Desperado!
Inilah hasil didikan Barat, seperti yang dimahukan oleh Thomas Babington Macaulay, pegawai pendidikan British yang merangka sistem pendidikan untuk negara-negara jajahan seperti India. Apa yang beliau mahukan ialah “Indian in blood and colour, with English in taste“.
Di Malaysia, kita ada ramai Melayu yang berdarah dan warna Melayu, Cina yang berdarah cina dan warna Cina, serta India yang berdarah India dan berwarna India, tetapi mempunyai selera pemikiran dan perasaan Barat. Golongan ini, sama ada yang mem’perang’kan rambut atau tidak, tidak pernah diterima sebagai Barat oleh Barat. Hanya mereka sahaja yang tergila-gilakan Barat. Membodohkan diri seolah-olah malu dirujuk sebagai Timur, sebagai Islam.
Malah saya fikir, keghairahan orang Malaysia hari ini untuk meninggalkan Islam dan beralih kepada agama Kristian, bukanlah kerana yakin dan penuh iman kepada syariat Bible. Tetapi gejala murtad yang berlaku adalah berpunca daripada usaha melepaskan diri dari ikatan agama, agar tidak dihukum dosa ketika menjamah arak dan zina. Mengapa? Kerana agama Kristian didakyahkan sebagai agama accomodative yang menawarkan pengampunan, yang memberikan ‘harapan’, sedangkan pelaku dosa itu, misalnya penzina, di mata Islam, adalah sasaran lontaran rejam batu dan sebatan.


Sumber dipetik daripada blog Saifulislam: Tragedi Emosi Krismas. Dan juga entri Kad Krismas Saya Untuk 'Anda' mungkin dapat menambah pemahaman anda. Klik pada link tersebut dan baca dengan teliti serta buat penilaian yang seharusnya.


Jelas bukan kenapa kita kita ditegah untuk tidak menyambut perayaan beragama ini. Diharap pihak-pihak tertentu dan majikan alert tentang isu ini. Jangan terlalu mengaut keuntungan sampai ketepikan segala yang dituntut agama.


Perayaan budaya melibatkan perayaan bangsa seperti Tahun Baru Cina langsung tak ada kaitan dengan agama yang menjurus kita melakukan sesuatu yang ditegah agama. Tetapi perayaan beragama sah-sah salah di sisi agama. Ulama memperakui. Perayaan agama menentang hukum dan sekaligus menentang ALLAH. Ini hanya pandangan dek cetek akal fikiran saya melalui pembacaan dan pembelajaran. Sila rujuk kepada yang lebih arif tentang ini. Wallahu'alam.


Pesan Nabi "Sampaikan Walaupun Satu Ayat".

Wassalam.

Thursday, December 23, 2010

Perlu Tetapkan Matlamat Yang Jelas Dalam Berblogging



Assalamualaikum w.b.t





Betullah kata orang. Buat sesuatu perkara tu kena fokus. Fokus ni buat sesuatu benda tu sampai setel dan jangan peduli yang lain lagi. Menulis blog pun macam tu jugak. Macam aku tengah buat sekarang ni. Tutup semua laman-laman web dan buka ruangan New Post ni saja. Baru kelancaran menaip dengan jayanya.


Aku akuinya memang semakin tidak rancak dalam berblogging. Tengok sajalah jarak hari yang diambil untuk nak update the next entry. Dengan kata lain seminggu 1 entri sahaja yang berjaya diupdatekan. Tapi Twitterku memang sehari tak update tak sah. Heran pulak yang Twitter memang tersangat rajin update. Maybe sebab simple dan cepat. Kalaulah dicompile semua tweet aku memang boleh dijadikan entri ni.


Ada banyak sebab boleh jadikan pemangkin kita untuk terus menulis dan berblogging. Paling ketara adalah kata-kata semangat dari pembaca. Perghh kalau kata-kata positif dari pembaca memang hati ini berbunga rianglah. Di bawah antara kata-kata positif dari anda yang di kotak shoutbox aku.











Tiada tujuan untuk berbangga. Cuma terasa gembira dengan komen dan pesanan yang dilampirkan. Kagum? Haish, tak ada benda apa yang nak dikagumkan pun wahai Cik Kiera dan Cik Amal. Dan kepada 'Hamba Allah' waalaikumussalam. Ish ish ceq bukan sapa-sapa untuk diminati.


Lately, ada la 2, 3 orang bertanyakan perihal macam mana nak buat blog kat aku ni. Teringin nak ketengahkan bakat-bakat tersembunyi barangkali. Baguih baguih. Ada bakat tu jangan pendam saja. Kata aku buat blog ini mudah. Yang aku tau blogspot je la. Domain, hosting semua tu memang aku taktau.


Kalau blogspot, registerlah di http://www.blogger.com/ dan registerlah seperti biasa. Macam register e-mel. So simple. Tetapi yang aku nak ketengahkan kat sini ialah Matlamat Berblogging. Yup semua harus sematkan matlamat ini terlebih dahulu.


Apa itu matlamat berblogging?


Aku tanya korang balik. Apa tujuan korang menulis blog? Jawapan yang paling majoriti. Tentulah mahu berkongsi apa sahaja dengan pembaca. Coretan idea, pendapat spontan, bangkitkan sesuatu isu, pengalaman hidup dan macam-macam lagi. Dengan kata lain permulaan untuk anda menulis, kena sematkan matlamat anda berblogging. Biar nampak jelas.


Macam mana nak tetapkan matlamat berblogging?


Jawapan untuk soalan ini anda sendiri yang kena fikirkan. Mungkin ada yang mahu berblogging untuk dapatkan pendapatan sampingan. Bagus. Sebab ianya mampu jadikan pemangkin semangat untuk anda terus menulis. Tetapi pesan aku, janganlah jadikan pendapatan sampingan itu perkara pertama untuk berblogging. Sebab? Anda pasti tidak akan bertahan lama sekiranya itu dijadikan motif.


Apa yang paling penting apabila berblogging?


Jawapan aku satu saja. Kekuatan entri anda. Tanyalah mana-mana blogger pun. Memang jawapan ini je yang bakal diorang berikan. Apa yang anda ingin sampaikan dalam setiap entri anda. Gaya bahasa, cara penulisan dan isu yang dikupas. Biarlah berpatutan dengan perkara yang ingin dirumuskan. Tak kisah la mahu menulis apa pun. Bagaimana nak bentukkan semua ni, kenalah fikir sendiri.


Aku menulis blog sebab?


Aku menulis blog sebab aku suka menulis. Trafik bukan perkara yang aku titikberatkan sekarang ni. Buktinya aku tak la selalu update blog ini dan memang dah lama tak blogwalking. Tapi aku bukan kondem mereka yang selalu update blog. Tidak. Baguslah idea anda terlalu banyak dan janganlah biarkan idea tu hilang tanpa sebarang pesan.


Eh rasa macam tak layak pulak nak kongsi tips ni sebab blog aku ni bukanlah seperti blogger yang terkenal lain. Apa la sangat nak dibandingkan dengan blogger lain yang maju dan terus maju.


Pernah menulis mengenai Ciri-Ciri Entri Berkualiti Bagi Anda. Dan ianya adalah pendapat aku semata-mata. Tapi haruslah diingat etika dalam menulis. Apa-apa pun, please please consider perihal agama dahulu. Itu yang terutama. Janganlah terlalu ghairah menulis sehingga agama diketepikan. Salah sama sekali. Itu matlamat tak jelas.


Yang tu je la sesi merepek kali ni. Jangan buat blog sebab orang ada blog tetapi tiada matlamat jelas. Jadikan pengalaman hidup dan ilmu anda yang berharga itu sebagai suatu perkongsian berguna kepada semua pembaca. InsyaAllah.


Wassalam.


Hami Asraff: Menulislah dari hati. Dari situ pembaca akan menilai anda. Biarlah penilaian sebagai mana pun. Dan jangan terlalu ghairah mengejar trafik sehingga terlupa isi penting entri.

Thursday, December 16, 2010

Apa Yang Ditegur Di Dalam Blog Ini Bukan Nak Tunjuk Bagus. Menegur Dengan Harapan Ditegur.



Assalamualaikum w.b.t


*hujan membasahi bumi tatkala ini*


Tertarik dengan soalan-soalan yang dikemukakan di tempat aku praktikal ini untuk mengambil pekerjanya bekerja (interview). Dikendalikan oleh seorang yang bergelar ustaz.


Soalan yang tidak berkaitan langsung dengan prospek tempat kerja. Soalan-soalan begini yang akan ditanya dalam sesi interview.


1. Tinggal sembahyang tak?


2. Rukun Islam ada berapa perkara dan sebutkan satu persatu.


3. Rukun Iman pulak?


Wow! Terpana. MasyaAllah majikan yang sangat bagus. Entri yang berkaitan telah ditulis di dalam entri Respek Majikan Yang Menjaga Solat Para Pekerjanya.




Okey tinggalkan bab di atas. Hanyalah mukadimah.



Mari mengagendakan dengan tajuk entri di atas. Sengaja letak tajuk yang panjang. Memang sekarang ni suka letak tajuk yang panjang. Daripada tajuk tu dah pun dapat tangkap apa isu yang bakal dikupas.


Sebenarnya banyak perkara yang buat aku nak tergelak sendiri. Manusia manusia. Ada saja yang tak puas hati dengan manusia lain. Memang sejak azali tak boleh diubah hati yang membusuk itu. Dengki adalah perkara paling akrab dengan manusia. Ramai menjadikan mereka sebagai sahabat. Entri Hasad Dengki Mampu Membunuh Setiap Jiwa adalah salah satu contohnya.


Ada orang melenting apabila ditegur. Perghh berangin beb. Walhal memang benda yang dia buat itu salah. Salah kena tegurlah kan? Contoh hari tu sesuatu dialog sempat dirakamkan. Seseorang menegur seseorang yang tidak memakai tudung.




"Tutuplah aurat kamu tu." teguran diberikan.


"Lantak akulah. Aurat aku. Yang kau sibuk apasal?" jawapan dihambur dengan begitu berangin sekali.


Perbualan tamat.



Waduh waduh adik-adik, Kak Long, Kak Chik, dan Kak Limah sekali pun sedarkah itu jawapan orang jahil? Kalau sedar bagus. Kalau tak sedar sila sedarkan diri anda.


Bukan masalah menyibuk ke tidak sekarang ini. Kalau dah memang tak mau tutup aurat, nak melawan apa yang Allah suruh, jawab la elok-elok. Tapi aku tak pastilah jawapan sehabis elok yang bakal diterima apabila soalan berkenaan diutarakan.


Dalam Al-Quran pernah menyebut:


WASAMI'NA WA ATO' NA (dan kami dengar dan kami patuh)


Bukan aku kata. Al-Quran yang kata. Jelas. Setiap segala perkara yang baik haruslah dipatuhi. Memang susah nak buat benda yang baik. Benda tak baik tak suruh pun ramai yang buat. Sangat akui. Tetapi haruslah terima apa yang ditegur dengan hati terbuka dan berlapang dada. Bukanlah melenting dan menghambur kata nista. Salah sama sekali.


Suka aku katakan, walaupun seorang pengemis menegur anda sesuatu yang baik haruslah patuhi. Jangan ingat dia seorang pengemis, dia hina dan anda tidak mahu mendengar teguran beliau. Tengok jugaklah teguran yang bagaimana.





Dan menjawab soalan segelintir manusia yang melabelkan nak "tunjuk bagus" sebab menegur di dalam blog ini, ketahuilah wahai manusia sekalian langsung tidak pernah terasa nak tunjuk bagus sebab memang dah terang-terangan diri ini tidak sebagus mana. Memang tak ada benda apa yang harus ditunjuk bagus.

Perlukah anda seorang ustaz, ustazah atau orang alim ulama untuk menegur?

Jawab soalan aku dulu. Baru boleh baca di bawah.

Apa yang ditulis adalah pendapat aku semata-mata, cetusan idea daripada pengalaman, pembacaan dan pemerhatian. Bukanlah apa yang diutarakan semuanya betul. Menegur dengan harapan ditegur. Bukankah teguran itu perlu dilaksanakan? Sebab itulah adanya ruangan komen. Untuk membetulkan mana yang salah. Bukanlah mencanang perkara yang tak betul kepada orang lain.


Faham?




Kalau tak faham jugak fahamkanlah. Kepada semua blogger, tulislah apa yang mahu anda tulis. Tetapi haruslah menepati kriteria yang Islam anjurkan. Sebab kriteria untuk berblogging tidaklah diselaraskan. Tetapi kriteria atau garis panduan yang Islam tunjuk jelas.




Mungkin entri ini bersesuaian untuk semua. Tak Usah Letak Gambar Yang Bukan-Bukan. Buat Tambah Dosa Sahaja.


Itu sajalah aku rasa. Kata aku tunjuk bagus lagi siap! Err...





Wassalam.


Hami Asraff:
1. Hati manusia memang tak pernah puas.
2. Eh Tahun 2010 bakal melabuhkan tirainya pun.



Saturday, December 11, 2010

Entri Dedikasi Selamat Hari Lahir Untuk Ibuku



Assalamualaikum w.b.t

Sedikit tinta. Mukadimah untuk insan paling ku sayangi di muka bumi ini. IBUku, Puan Salmiah Binti Husin.


Langkah dipandu selaras dengan keupayaan.

Susun atur tampak kemas. Menepati citarasa dan hak saksama.
Dari jauh jelas kelihatan walaupun samar bayangan.

Wajah itu tidak pernah lekang dengan senyuman.
Segala onak dihunus satu-persatu.
Kudrat itu sentiasa gagah di mata.
Tiada sedikit tercalit kehampaan.
Malah lakaran senyuman dilebarkan.


55 tahun. Genap usia ibuku semalam (10 Disember 2010). Seorang wanita kental. Mengharungi perbatasan untuk menjadikan aku seorang aku. Menjadikan kami seorang kami.

Melewati usia emas begini aku akur, terlalu banyak harapan dan pengorbanan digalas demi memastikan kami sekeluarga menikmati kegembiraan. Selesa dengan kehidupan. Itu yang mereka salurkan.

Tetapi anakmu ini masih belum menakbur bakti padamu ibu. Bakti? Ah, tak usah bercakap pasal bakti. Memang tidak layak untuk aku bercakap perihal bakti dengan ibuku. Sebab memang aku 'kalah' awal-awal dengan bakti ibuku terhadap aku.

Sakiti hati ibu? Mungkin selalu menyakiti hati ibuku. Kekadang tindakan ku tidak pernah ku sedari. Tidak sempurnakan hajatnya. Tidak mendengar kata-katanya dahulu. Tidak menalifonnya selalu. Bukankah itu boleh sakitkan hati ibu? Akur.

Maafkan aku ibu. Maafkan segala kekhilafan anakmu ini.

Selamat Hari Lahir untuk Ibu. Moga ibu sentiasa menjadi ibu terbaik untuk kami sekeluarga.





Video ini sentiasa menjadi pedoman kepadaku.


Hargailah ibu kita dan berbaktilah sementelah mereka masih ada di dunia ini.

Wassalam.

Hami Asraff: Bersyukur masih mempunyai ibu berbanding mereka di luar sana.


Saturday, December 4, 2010

Banyak Bertanya Itu Bagus Tetapi Biarlah Berpada-Pada Dan Masih Di Dalam Logik Akal








Assalamualaikum w.b.t

Ingin berkongsi sebuah kisah yang menarik. Kisah yang dipetik di dalam Majalah Solusi Isu NO.19. Aku taip semula kisah ini. Let's baca di bawah.


Seorang lelaki dikenali sebagai seorang yang amat suka bertanya dan mempersoalkan sesuatu. Mungkin dia merasakan itu hanya sekadar untuk bersuka-suka atau "saja-saja".


Namun tanpa disedari, sikapnya itu menimbulkan banyak masalah dalam kalangan penduduk setempat. Dan lebih berbahaya lagi apabila soalan-soalan menyentuh soal-soal keimanan.


Satu hari dia bertanya kepada kawan-kawannya,


"Kau rasa betul ke neraka itu tempat seksa yang paling dahsyat?"


"Memang dahsyat. Sangat panas. Api neraka berganda-ganda lebih panas daripada api dunia. Kenapa kau tanya begitu?"

"Syaitan dibuat daripada apa?" tanyanya lagi.

"Eh, tentulah daripada api!"


"Neraka pula?"


"Neraka pun daripada api!"

"Itulah persoalannya. Syaitan akan dimasukkan ke neraka. Dia daripada api, neraka juga daripada api. Kalau demikian apalah sakitnya, apalah seksanya,"

simpul lelaki itu sambil mencemik.





Kawan-kawan mula berfikir. Betul juga, terlintas begitu dalam hati mereka.


"Apa kata kita jumpa Tok Imam untuk mendapatkan penjelasan," cadang seorang daripada mereka.


"Aku rasa Tok Imam pun tak dapat menjawabnya," kata pemuda itu.


Mereka berjumpa Tok Imam dan mengajukan soalan itu.


Sejurus kemudian, Tok Imam mengambil ketul-ketul tanah dan membaling pemuda itu. Tok Imam terus membaling sehingga muka dan badan pemuda itu bengkak-bengkak. Tidak tahan dia pun lari.


"Jangan lari. Jangan lari."


"Inikah sikap Tok Imam? Saya bertanya soalan, sebaliknya dibaling dengan ketul tanah!"


"Itulah jawapan saya. Saya membaling kamu dengan tanah, sepatutnya tak sakit. Kamu dicipta daripada tanah dan saya baling kamu dengan tanah, apalah sakitnya..."


"Oh sakit tuan. Habis badan saya bengkak-bengkak..."


"Itulah yang akan dialami oleh syaitan di dalam api neraka nanti!"


"Ya, ya. Saya faham. Jangan baling lagi."



Pengajaran



Sekali-sekala orang yang degil perlu diajar dengan cara yang keras dan tegas. Kekadang jawapan dalam bentuk tindakan. Walaupun ada masanya sangat pahit tetapi itu lebih berkesan.


Tak salah kita banyak bertanya. Tetapi perlulah kena dengan tempat, logik akal dan sebab munasababnya. Kalau soalan yang dihamburkan lebih kepada untuk menunjukkan rasa riak dan takbur, maka hentikan.


Bertanya untuk mengetahui apa yang belum diketahui. Bukan bertanya untuk menguji yang memungkinkan memakan diri.


Wassalam.



Hami Asraff: Aku pun seorang yang banyak bertanya. InsyaAllah setakat ini tidak menghampiri zon merbahaya lagi dengan soalan yang aku lemparkan.

Tuesday, November 30, 2010

Respek Majikan Yang Menjaga Solat Para Pekerjanya



Assalamualaikum w.b.t

Kepraktikalan adalah praktikal. Aku ni kalau bab-bab tambah imbuhan memang cukup cekap. Sapa yang dok baca entri aku tau la akan keimbuhan yang seringkali ditokoktambah dalam bait perkataan yang dicernakan. See ada kan imbuhan dalam ayat tadi? Spot the imbuhan!

Hari ke 12 berpraktikalan. Eh dah 12 hari? Sekejap saja masa tu berjalan. Kenapa orang selalu cakap masa itu berjalan bukan berlari? Itu yang kita tak tahu tu. Tapi yang pasti berjalan atau berlari dia tetap meninggalkan kita. Tinggal yang dah tak boleh patah balik. No turning back.

Ada sesuatu yang menarik untuk dikongsi sepanjang 12 hari aku berpraktikal di Syarikat Lotus West Sdn. Bhd. ni. Perkongsian yang aku rasa memang membawa manfaat bersama. InsyaAllah. Tetapi yang pastinya sangat sangat menarik perhatian aku. Serius.

Straight to the point terus.

Aku tersangat respek dengan majikan (big bos) sini yang menjaga solat para pekerjanya. Menjaga yang bagaimanakah? Memastikan para pekerjanya menunaikan solat. MasyaAllah bos yang begitu mementingkan amal ibadat. Bukankah itu yang diperlukan oleh semua majikan?



Tahu banyak lagi syarikat yang bosnya sangat pentingkan hal ini. Alhamdulillah la kan? Tapi ramai jugak majikan yang langsung tak ambil peduli. Ya kan? Kalau tunjang itu kuat, cabang-cabang dan ranting jugak turut utuh. Yang di atas perlu tahu peranannya supaya yang di bawah tidak pincang.

Tak faham? Ah, fahamkanlah!

Satu lagi setiap hari Jumaat, selepas Solat Jumaat this bos akan menjemput seorang ustaz untuk bertadarus Al-Quran beramai-ramai. Memperdengarkan bacaan Al-Quran daripada ustaz dan disambut dengan yang lain. Habis membaca Al-Quran, ustaz jugak akan menafsir bacaan yang dibacakan tadi. MasyaAllah sangat cantik begitu.

Ada syarikat lain masih seperti ini? Kalau ada alhamdulillah. Kalau tiada, maka mari adakan. Banyak sangat manfaat yang kita bakal dapat yang kita langsung tak pernah terfikir. Sebab? Sebabnya kita tidak pernah mencuba. Manusia kan tidak suka perubahan. Itulah sebabnya.

Itu sahaja yang nak dikongsi setakat ini. Moga ada manfaat bersama. Tak usah terpekik terlolong mengutuk mengumpat orang sana sini sebaliknya bacalah Al-Quran. (harap ada kena-mengena)



Wassalam.

Hami Asraff: Kalau pergi site baru best kerja ni. Sekarang ni dok ofis je. Kerileksan.

Thursday, November 25, 2010

Terharu Apabila Terjumpa Pembaca Blog Aku Yang Mahu Mengambil Gambar. Aku Bukan Artis.



Assalamualaikum w.b.t


Berlintas langsung dari tempat praktikal, Lotus West Sdn. Bhd. Masuk minggu kedua dan hari ke lapan aku berpraktikalan di sini. Setakat ni semua okey. Banyak yang belajar dan tak kurang hebatnya bersenang-senangan. Bersenang-senangan a.k.a berileksan. Begitulah.

Nak bercerita sebuah alkisah yang berkait rapat dengan tajuk entri di atas. Pernah menulis di status Facebook aku suatu masa dulu. Suatu masa dulu untuk menunjukkan yang kejadian aneh ini berlaku lama dah yang tak berapa lama. 12 hari yang lalu. Tak lama lagi kan? Masih segar-bugar dalam kotak fikiran.

Ceritanya begini.

12 hari yang lalu ialah hari Sabtu. Keluar berfoya-foya bersama rakan tak sebaya. Berfoya-foya bukan pi buat benda tak tahwan hala. (keluaq dah bahasa Kedah dia). Berjalan jalan mencari pasal. Cari pasal terhadap kewangan kendiri yang tak berapa nak stabil. Tak paham? Bagus!

Alkisahnya berlaku di One Utama (OU), Damansara.


Tempat kejadian yang lebih spesifik ialah dalam sebuah kedai souvenir, S & J. Kedai oren tu. Masuk kedai macam orang lain. Menengok, membelek dan menyentuh barang-barang di sekitar kedai adalah aktiviti biasa. Eleh macam korang tak pernah buat.

Tiba-tiba... (tak perlulah sound efek)

Ada segerombolan gadis memasuki kedai tersebut. Ada dalam 4 atau 5 orang macam tu. Tak pasti. Tapi yang pasti mereka bercakap-cakap dan mempaling wajah ke diri ini. Eh kejap, sebelum perasan, tengok belakang aku dulu. Okey clear. Tiada sesiapa di belakang.

Ah, perasan la aku ni. Depa tengok benda lain aku perasan. Hahaha. Getus hati. Yer la cubaan nak sedapkan diri. Macam tu je lah caranya. Maka, aku menjarakkan diri ke sudut hujung kedai. Masih meneruskan aktiviti menengok, membelek dan menyentuh barang.

Tiba-tiba lagi... (ikut korang la nak letak sound efek ke tak nak)

Seorang gadis berjalan menuju ke arahku. Okey cool cool!


"Ni abang Hami Asraff?", sapaan sang gadis.


"Ya saya", balasan daripadaku. Dalam hati siapa pulak this girl? Serius aku tak kenai. Mungkin kenalan lama kot. Takkan aku dah kelupaan.


"Saya pembaca blog abang. Macam tak percaya dapat jumpa", terus terang terus.


"Ooo...", *speechless*


"Boleh tak nak ambil gambar dengan abang?" Soalan sang gadis yang buat aku rasa cannot describe.


"Err... Hurmm... Boleh boleh", jawab dalam separa tak sedar. Tak percaya.


*gambar ditangkap*


"Kamu ni blogger jugak?", soalan aku untuk memecah kesunyian. Jangan percaya. Tak sunyi pun.


"Tak tak. Saya silent reader. Saya baru Tingkatan 4", menjawab sambil tersenyum.


"Ooo... Muda lagi", aku masih kelu lidah berbicara.


"Teruskan menulis ya abang" , katanya sambil mengucapkan terima kasih dan berlalu pergi.


"Sama-sama", hanya itu mampu aku katakan.


Eh eh eh eh. Aku tak sempat tanya nama pun -_____-"

Aku bermimpikah? Dia kata dia tak percaya jumpa aku. Habis yang aku ni dapat percaya? Adoi ~ Serius sampai hari ni tak percaya. Tak percaya ada orang kenal dan paling mengharukan nak tangkap gambar sebab pembaca blog picisan aku ni. Aku bukan ARTIS.

Habis nak cakap apa lagi?


TERIMA KASIH BANYAK-BANYAK SUDI BACA. ITU SUDAH CUKUP BUAT SAYA GEMBIRA :)




Tak pernah langsung terlintas yang berblogging bakal dikenali. Taktau pun sebenarnya. Sampai hari ni. Hari Khamis. MasyaAllah.

Kepada blogger sekalian, marilah kita menulis sesuatu yang memberi manfaat kepada diri sendiri dan pembaca. Cubalah walaupun sedikit. Langsung tak rugi. Tetapi terlalu banyak jasa tu. Tak kisah yang bermanfaat bagaimana. Tetapi cuba beri sesuatu kepada semua. Bukankah itu lebih baik?

Tak salah menulis merapu meriban. Aku pun merepek-repek banyak jugak dalam blog aku ni. Cuma seperti yang aku cakap menulis boleh menjadi medan untuk kita menyumbang sesuatu. Cuba dulu baru tahu.

Kepada silent readers, terima kasih banyak-banyak yang tak jemu bertandang ke blog picisan ini. Anda silent readers yang aku hargai :)


Kalau silent readers ni pun aku hargai. Jadilah kan? :)


Okeylah mahu bersambung bersenang-lenang di tempat praktikal ni. Sila jangan tanamkan perasaan jeles di lubuk hati kalian ye.

Wassalam.

Hami Asraff:

1. Untuk gadis di atas, boleh tak emelkan gambar yang kamu tangkap tu? Nak jugak. Terima kasih :)

2. Teringat pulak aku kat ENTRI INI :)

Sunday, November 21, 2010

Sepanjang 25 Tahun Aku Hidup Di Muka Bumi Allah Ini





Assalamualaikum w.b.t

Sihat kalian semua? Kalau tak sihat, buatlah sesuatu supaya kembali sihat. Yang dah sihat, kekalkan. Bukan nak bercakap pasal kesihatan. Yang tu kena bercerita dengan para kedokteranlah. Macam sudah lama tidak merepek-repek kat sini.

*ejas tempat duduk*

Aku tidak ke mana. Ada je di sini. Menyepi bukan sepi. Menyendiri bukan menghantui. Mungkin mencari sesuatu yang hilang dalam hidup ini. Setiap orang pasti perlukan waktu itu. Aku jugak orang yang seperti itu. Sama saja.

Dulu aku akui. Memang aku seorang Blogger tegar. Blogger tegar yang bagaimanakah? Blogger yang selalu update blognya. Macam tu la kot kalau mahu diukur dengan aras ketegaran. Bukan tidak mahu menulis. Eh masakan aku tak mahu. Menulis adalah jiwa aku. Menulis adalah inspirasi aku. Dan menulis jugak adalah terapi diri. Tak percaya? Cuba percaya.

Banyak perkara mahu dikongsi. Berblogging itu sendiri adalah berkongsi. Berkongsi rasa, idea, fakta, pengalaman, kejayaan dan rencah kehidupan. Terlalu banyak untuk dikongsi. Tetapi bukan semua masa cukup diisi.


16 November 1985

Genap usiaku 25 tahun. MasyaAllah sudah 25 tahun aku bernafas di muka bumi Allah ini. Masa itu terlalu pantas dan terus memintas. Keadaan, rupa, perlakuan, dan segalanya juga mengalami perubahan mendadak. Yang langsung kita tak sedari.

Terfikir jugak akan diri ini. Sepanjang hidup suku abad, apakah jasa dan bakti telah ditaburi?


*diam*


Terfikir jugak akan diri ini. Sepanjang hidup suku abad, adakah cukup amalan yang telah di sempurnakan sebaiknya?


*senyap*


Terfikir jugak akan diri ini. Sepanjang hidup suku abad, berapa banyak dosa yang senantiasa mengejari?


*sepi*


MasyaAllah. Kelu lidah berbicara. Kenyataan tak mampu ditafsirkan dengan jelas. Tetapi itulah hakikat. Hakikat yang semua manusia perlu sedar. Manusia ini terlebih dahulu. Kekadang kita sedar. Tetapi alpa dan lupa. Tak kurang yang senantiasa buat-buat lupa dan alpa. Manusia manusia.

Tiada apa yang membahagiakan jika orang hargai anda. Sekeliling hargai anda. Terima kasih kerana menghargai diri ini. Belajarlah untuk menghargai manusia lain sekiranya kita mahu dihargai. Tidak lokek sedikit pun. Langsung tidak rugi.

Terima kasih kepada insan-insan hebat yang hadir dalam diri ini. Terima kasih atas pemberian hadiah-hadiah tidak ternilai dari kalian.






Apa lagi yang mampu aku katakan. Terima kasih banyak-banyak. Terima kasih yang sudi belanja makan. Terima kasih banyak-banyak yang wish, yang mendoakan kesejahteraan diri ini. Dan terima kasih untuk semualah. Senang cerita :)

Kita perlu bersiap sedia dengan segala macam rintangan. Pelbagai manusia lagi kita bakal temui. Pelbagai gaya dan ragam yang belum kita ketahui. Tiada lain, teruskanlah melangkah tanpa lelah.

Coretan ini akan diteruskan. Terima kasih kepada yang menyokong.

Wassalam.

Hami Asraff:

1. Para pembagi hadiah tidak mahu mereka direvealkan :)
2. Kalian manusia yang aku hargai terutamanya kamu :)

Saturday, November 13, 2010

Entri Yang Tiada Tajuk Spesifik





Assalamualaikum w.b.t

Kita sering mencuba untuk menjadi yang terbaik. Walaupun hakikatnya kita tidaklah sebaik mana. Seringkali didengari "sebaik dan sebanyak mana jasa yang ditaburi, pasti ada yang tak puas hati, iri hati." Ah, lumrah manusia yang tidak pernah padam. Perilaku lahiriah yang susah untuk diubah. Turun temurun.

Janganlah kita mencuba sekiranya tidak berdaya. Risiko itu terlalu besar. Tampak tiada apa-apa, tetapi mampu memberi kesan yang mendalam. Kecewa dan dikecewa. Oh tiada siapa mahu. Perkataan itu sudah cukup menggetar jiwa.

Harapan disandar demi keegoan. Seringkali culas dalam mentafsir kenyataan. Hakikat menyedihkan. Kesedihan tidak tertanggung. Keupayaan tidak mampu diharung. Kekhilafan menggunung. Pencarian terkurung.

Indahnya kehidupan. Hamparan telah terbentang luas. Jalan sudah diberi. Cuma harus teruskan berjalan, berlari untuk ke destinasi. Carilah destinasi itu.

Wassalam.

Hami Asraff: Minta maaf belum sempat nak update yang sesungguhnya update. InsyaAllah i will.


Thursday, November 4, 2010

14 Hari Mencari Cinta Illahi





Assalamualaikum w.b.t


Manusia terlalu sibuk mengejar duniawi. Manusia terlalu sibuk memberi peluang iblis merajai hati. Manusia terlalu leka mencari sesuatu yang tidak pasti matlamatnya. Juga manusia terlalu meletakkan harapan kepada insan melebihi sang penciptaNya. MasyaAllah.

Bukan hanya 14 hari untuk mencari cinta yang Agung, Cinta Illahi. Sepanjang hayat. Selagi ianya dikandung badan. Itupun acapkali terbatas. Terbabas. Kembali mengumpul kudrat. Mengharap pada jalan yang diredhai.


Nafsu beronline agak ditinggalkan. Walaupun itu adalah perkara paling banyak yang aku lakukan. Medium paling aku berkomited, Twitter jugak aku tinggalkan. Sehingga ada yang bertanya.



Terima kasih bertanya. Mungkin sudah ada penjelasan di atas. Bukan semua yang dibuat mampu meraih kegembiraan dan kepuasan. Adakalanya berhenti seketika itu yang terbaik. Mungkin.
Dan berbanyak terima kasih lagi kepada yang bertanya dan memberi sokongan.


Aku tak pernah terfikir yang kalian membaca nukilan picisan aku. Ah, tidak mengharap langsung untuk ada yang merindui. Sekira ada yang merindui, sekali lagi, terima kasih banyak-banyak.



Juga kepada silent reader. Percayalah anda sangat dihargai.


Tiada apa untuk diadmirekan. Bermadah? Hemm, mungkin ianya sebuah cetusan spontan. Luahan spontan yang langsung tidak dirancang. Dan kepada yang lain jugak.

Terima kasih. Paling mengharukan. Komen dari seorang anonymous. Bacalah di bawah.




MasyaAllah. Saya bukan penyebab kamu berubah. Itu semua hidayah dari Allah S.W.T. Sekiranya penulisan saya membawa kebaikan kepada anda, ketahuilah itu jua dari Allah S.W.T. Gembira membaca komen anda. Sekiranya tidak keberatan, silalah e-mel saya atau private message di Facebook. Ingin mengetahui jugak siapa anda. Terima kasih banyak-banyak.


Semua yang datang itu adalah ujian. Buruk, baik, kaya, miskin, hampa, kecewa, gembira, riak dan semua. Itu adalah ujian untuk kamu. Untuk saya. Untuk kita. Kita melangkah. Kita tersadung, Kita bangun. Kita berjaya. Itu yang perlu dilakukan. Putaran itu akan berlanjutan.

Pencarian ini akan diteruskan. Semoga Nur Illahi itu akan ditemui walaupun sedikit. Keredhaan Illahi itu yang kita harus kecapi. Mungkin perlu memperbaiki cara kendali. Mari kita hampiri.
Jumpa lagi di lain entri.

Wassalam.




Hami Asraff: Boneka adalah boneka. Manusia bukan boneka.


Friday, October 22, 2010

Berehat Dari Dunia Maya


Assalamualaikum w.b.t

Setiap orang punya kisah tersendiri dalam hidupnya. Tak kisahlah yang suka ataupun duka. Yang pastinya tiada yang mahu berduka. Merana apatah lagi. Kehidupan yang dipandu akan menjurus kepada suka ataupun tidak. Terserlahlah kepada keupayaan kita untuk merencanakan perjalanan ini.

Kekadang kita tiada kuasa memilih walaupun pada asasnya itulah kekuatan. Apa yang diperoleh diterima bulat-bulat. Mungkin ada yang kisah. Mungkin ada yang tak endah. Mungkin ada jugak yang langsung tidak membuat pilihan.

Kisah hidup terlau rumit untuk dirungkai. Perjalanan yang penuh misteri. Tiada siapa yang dapat ramal apa yang bakal berlaku di persimpangan hadapan. Acapkali ramalan tersasar jauh. Tekaan berhelah. Perancangan dibuat dengan teliti belum tentu memberi pulangan yang berkualiti.

Ramai yang gusar. Ramai yang mencari jalan keluar. Tapi tak ramai yang mampu laksanakan. Punya keazaman dan jati diri yang tinggi. Tetapi masih belum terjamin akan berjaya lalui. Hati dan diri.

Mungkin ramai yang tertanya-tanya luahan apakah yang aku ingin sampaikan. Aku sendiri pun kurang pasti dengan apa yang ingin dikongsi di sini. Mungkin hanya sebuah luahan di kala senja yang suram. Sesuram perasaan yang hadir tatkala ini. Ah, aku tak pandai bermadah segala. Bukan pensyair pujangga.

Aku perlu berehat dari dunia maya ini barangkali. Sehingga bila? Tiada jawapan yang sahih untuk ini. Kepada yang terus membaca nukilan picisan aku, terima kasih banyak-banyak. Ketahuilah aku sangat gembira.

Kepada kawan-kawan maya semua, minta maaf banyak-banyak. Aku perlu berundur seketika dari sini. Tatkala aku menulis ini, aku telah deactivated akaun facebook aku. Dan aku jugak akan private blog ni tak lama lagi. Usah bertanya kenapa. Kerana aku sendiri tak mampu berikan jawapan yang terbaik.

InsyaAllah aku akan kembali. Aku doakan kesejahteraan kalian. Semoga kita sentiasa mendapat rahmat dan perlindungan daripadaNYA. InsyaAllah.

Wassalam.

Hami Asraff: Mengumpul kekuatan untuk melangkah. Harap berjaya walaupun lelah.


Nukilan Dinihari



Ketentuan Illahi itu adalah azali
Diri terjerumus deras dalam arus keiblisan
Harapan digalas demi keegoan
Rebah, jatuh, tersadung, tersungkur di bumi

Berjalan terus-terusan
Onak duri menikam, menusuk begitu perit
Perit yang dimana diri sendiri mampu huraikan
Tapi terus tabah

Cubaan berpaling dari hamparan kenyataan
Selalu semat dalam kotak fikiran
Tetapi hati tidak sejajar
Masakan ianya berjalan lancar?

Natijah pasti diterima
Seangkuh dan sehebat mana
Terkulai layu juga
Kerdil di bawah lembayung Yang Maha Esa

Subhanallah
Tetapkanlah hati ini
Tenangkanlah jiwa ini
Pandukanlah diri ini

Agar terus mendapat keredhaanMU



Hami Asraff:
1. Nukilan picisan spontan di kala pagi seusai study. Doakan kejayaanku di Final Exam.

Monday, October 18, 2010

Majlis Perkahwinan Braderku Selamat Dijalankan & Diriku Sebagai Pengapit Pengantin






Assalamualaikum w.b.t

Ini adalah entri bergambar. Malas nak tulis panjang-panjang. Tajuk dah mention pun. Majlis perkahwinan braderku selamat dijalankan.

Jom saksikan gambar yang aku letak secara rawak.






Saat ketibaan kedua mempelai.






Ini di rumah pengantin perempuan.




Dan ini rumah aku. Ehem, ehem ushar yang paling kiri tu!





Dan gambar ini punlah!






Berbisik-bisik semasa makan adalah perkara wajib okey!



Eh kaver-kaver pulak, takmau buka mulut.




My brader dok kata apa taktau la kat my kakak ipar.






Juadah.





Sila tambah-tambah. Aku suka part ni.





Hampa malu, hampa lapaq.




Anggota kumpulan nasyid yang diimport khas dari UUM.






Part ni tak kurang hebatnya yang aku suka.






Cuba cari aku dalam gambar di atas. Okey tak payah cari. Memang takdak pun. Ini aku tak dapat hadiri kerana terikat dengan test segala. Memang sangat mengundang kejelesan.





Pengapit berposing adalah perkara wajib. Eh macam kartun dak gambaq aku ni? Hehe.



Semoga bahagia selamanya.





Itu je la gambaq yang aku letak. Ikutkan memang la banyak. Jenuh nak letak semua. Dah aku nak sambung ketiduran. Tatkala entri ini siap, baru sampai Bumi Shah Alam.


Tahniah kepada brader gua. Moga berkekalan hingga akhir hayat. InsyaAllah.


Wassalam.


Hami Asraff :
1. Siapa memerlukan khidmat pengapit, sila hubungi aku ya. Sebut betoi-betoi. Bukan pengepit, tapi pengapit.
2. Pssst.. Psst... My kakak ipar lebih muda pada aku. Sekian.